• Tue. Oct 3rd, 2023

Strategi Bermain Poker Online: Taktik Bluff-Catching

Bysuperadmin

Aug 5, 2020

Permainan poker online di kategori yang lebih kecil tidak pernah ditemukan pemain yang menggertak. Entah karena mereka takut ketahuan atau hanya memiliki semacam mental yang menghalangi mereka untuk bertaruh tanpa kartu yang bagus, sebagian kecil pemain bahkan benar-benar tidak pernah menggertak.

Namun, sebagian besar pemain poker online akan cenderung melakukan gertakan. Sebagian besar pemain mengerti bahwa untuk menang, anda tidak bisa hanya menunggu kartu yang bagus dan berharap selalu mendapat untung ketika kartu yang diinginkan datang. Menggertak memungkinkan anda untuk menang tanpa memiliki kartu terbaik. Menggertak juga memungkinkan anda untuk membuat citra yang meningkatkan peluang anda agar diikuti saat anda bertaruh dengan kartu terbaik, dan bukannya menggertak.

Sementara itu, menemukan cara untuk mengendus gertakan dari lawan dan membuat langkah yang benar juga merupakan keterampilan yang diperlukan oleh pemain poker. Bahkan, mencari tahu seni “bluff catching” mungkin menjadi salah satu pelajaran paling menantang untuk dipelajari, terutama untuk pemain baru.

Sebuah Contoh Gertakan… Dilihat dari Kedua Sisi

Mempelajari cara menggertak dengan baik bukanlah tugas yang mudah, tetapi para pemain umumnya berlatih menggertak sejak awal dalam pengembangan keterampilan poker online mereka, kadang-kadang bahkan menjadi kebutuhan.

Menemukan diri anda terjebak di situasi post-flop tanpa kartu yang bagus, anda menyadari bahwa gertakan adalah satu-satunya cara untuk menang dan melepaskan tembakan. Terkadang berhasil, kadang tidak, dan dengan coba-coba anda mempelajari apa yang cenderung berhasil saat menggertak dan apa yang tidak.

Gertakan yang dibuat dengan baik datang setelah memiliki kredibilitas yang mapan, biasanya melalui petunjuk sebuah kisah yang dapat dipercaya, yang dimulai dengan citra anda dan meluas melalui tindakan di situasi tertentu.

Mari kita telusuri sebuah contoh.

Setelah menunjukkan diri sebagai pemain yang sangat agresit, anda memutuskan untuk raise dari posisi tombol dealer dengan kartu¬† A♣ Q♣ dan diikuti oleh pemain dari posisi big blind.

Anda melanjutkan dengan bertaruh lagi setelah flop K♦ 10♦ 8♣ dan diikuti lagi. Kemudian setelah kartu turn muncul 4♣, lawan anda bertaruh, anda memutuskan untuk raise dengan flush draw (kemungkinan membuat flush) dan diikuti lagi. Kemudian kartu river muncul 3♦, dan ketika lawan anda memilih check, anda tidak menunggu waktu lama untuk menembakkan taruhan berukuran dua pertiga pot sebagai gertakan.

Ini adalah kisah yang sangat masuk akal. Anda tampaknya sangat mungkin memiliki kartu bagus yang anda wakili, dan bukan hanya kartu As yang sebenarnya anda miliki.

Sekarang bayangkan anda berada di sisi lain dari situasi ini. Katakanlah bahwa anda berada di posisi big blind tersebut dengan kartu J♣ 10♣. Anda memilih check-call di tahap flop dengan One Pair, kemudian memutuskan untuk bertaruh di tahap turn, yang pada akhirnya taruhan anda dinaikkan lagi. Anda dengan hati-hati memanggil raise itu lalu memilih check lagi di tahap kelima, lalu menyaksikan lawan anda menembakkan taruhan besar di tahap river.

Apakah anda dapat membangun keberanian untuk memanggil taruhan itu, anda harus memahami bahwa memegang J♣ 10♣ di board yang terdiri dari K♦ 10♦ 8♣ 4♣ 3♦ adalah apa yang disebut sebagai “bluff catcher” atau penangkap gertakan. Itu adalah kartu yang menurut definisi (mungkin) hanya bisa mengalahkan gertakan.

Seorang pemain dengan kekuatan kartu yang sedang di situasi ini, seperti A♥ 10♥, A♠ 8♠, 9♣ 9♠¬†mungkin akan memilih check. Bahkan pemain dengan kartu yang lebih kuat seperti Two Pair atau Three of a Kind juga akan memilih check, takut kalau wajik ketiga mungkin akan membuat flush yang tampaknya anda kejar dengan memilih check-raise di tahap turn.

Itu menyisakan kartu yang sangat kuat (misalnya flush wajik) atau gertakan (seperti straight atau flush draw yang gagal) sebagai kartu yang mungkin akan digunakan untuk bertaruh. Karena anda memiliki penangkap gertakan, maka anda dapat memilih call jika anda yakin bahwa di situasi ini lawan anda lebih mungkin untuk menggertak daripada memiliki kartu yang sangat kuat.

Tiga Kriteria yang Diperlukan untuk Menangkap Gertakan

Dengan melihat contoh di atas, kita dapat mengisolasi elemen-elemen yang diperlukan untuk menanggapi gertakan dengan kartu “penangkap gertakan”:

  • Lawan anda harus mempu menggertak
  • Ukuran taruhan yang dibuat lawan anda mengundang untuk diikuti
  • Anda harus memiliki kartu yang benar-benar dapat mengalahkan gertakan

Pertama, lawan anda harus mampu menggertak. Jika pemain jatuh ke kategori kecil yang tidak pernah menggertak, atau bahkan jika pemain telah menunjukkan gaya bermain yang sangat ketat dan tampaknya tiba-tiba keluar dari gaya bermainnya, maka anda tidak perlu repot-repot untuk melakukan call dengan kartu di bawah standar. Dia tidak akan menyerang di situasi itu dengan sesuatu yang mungkin dikalahkan oleh Pair anda.

Sebaliknya, anda harus menargetkan pemain yang agresif dan longgar yang lebih bersedia untuk bertaruh dan raise dengan kartu di bawah standar, ketika anda memilih call dengan penangkap gertakan.

Baca juga: Memahami Peluang Pot

Kedua, anda perlu mempertimbangkan dengan cermat jumlah gertakan dan apakah ukuran taruhan lawan anda membuatnya mengundang untuk dipanggil. Jika anda telah mengenali pola apa pun dengan taruhan atau gertakan, maka gunakan informasi itu untuk memabntu anda mengevaluasi ukuran taruhan.

Jika lawan anda secara rutin bertaruh dalam jumlah besar dengan kartu yang bagus, maka taruhan besar yang dibuatnya akan kurang mengundang untuk diikuti, tetapi jika lawan anda suka membuat taruhan yang lebih kecil dan tiba-tiba bertaruh dengan jumlah yang besar, kemungkinan besar dia sedang menggertak.

Akhirnya, anda dapat yakin 100% bahwa lawan anda menggertak, tetapi anda harus memiliki kartu yang benar-benar dapat mengalahkan gertakannya. Intinya adalah jika anda menduga bahwa lawan anda menggertak, dan situasinya memenuhi semua kriteria untuk menanggapi gertakan itu, maka anda bisa mempertimbangkan untuk call.

Namun, bersikaplah cerdas dan jangan terlalu paranoid sehingga semua orang membohongi anda di situasi itu. Faktanya adalah saat bermain poker online, sebagian besar pemain sangat jarang menggerak. Dengan banyak lawan, anda akan menemukan mereka bertaruh dan raise, seringkali bukan karena menggertak, tetapi dibuat karena memiliki nilai.